Kamedicious!!!


Berawal dari kerinduan yang mendera setelah pulang dari kalimantan #lebayy, baru sadar kalo udah sekitar sebulan tidak bersua dengan para “bedebah” KAMED RIDER 2009 di kampus, alhasil obrak abrik file foto2 keluarga mini KAMED yang akhirnya majang foto keluarga kecil nan bahagia kita sebagai wallpaper di homescreen leptop,..

hari ini, kamis 5 juli 2012 setelah capek seharian ngubek depan leptop bikin kerjaan kantor iseng2 buka blog, eh udah lama juga ternyata gak nulis lagi *kemana aja neng, ampe punya blog gak keurus gini..hehe..maap ya pemirsahhh, biasa kesibukan calon mahasiswa tingkat akhir rada meningkat nih #alesan

baiklah pemirsahh, berdasarkan beberapa pertimbangan yang sangat matang sematang buah mangga yang dieram bareng telur ayam sama induknya #apacoba ,maka kali ini saya akan memposting tentang profil ke enam anggota keluarga kecil saya dalam kelas Kajian Media Ilmu Komunikasi 2009 Universitas Paramadina.

1. Ayub ‘aco’ Wahyudi

2. Adhi ‘adis’ Fitri Dinastiar

3. Lutiviah ‘bocil’

4. Reni ‘arih’ Oktari

5. Sari ‘irama’ Riatika

6. Yulianti ‘rhoma’

sementara nama2 kece mereka dulu ya yang saya pampang, gak tau kenapa tiba2 mood buat nulis menguap sudah #biasadeh..

nantikan update profil dan tampang yahuud mereka dalam postingan yang sama edisi berbeda..haha

cabut deh ahhh

 

PSC Ekspedisi Rumah Gunung Purworejo


23 september 2011 Paramadina Social Care mengadakan Ekspedisi Rumah Gunung di Purworejo

Acara diisi dengan lomba-lomba untuk anak usia Taman kanak-kanak dan Sekolah Dasar yaitu lomba mewarnai dan menggambar. Disusul dengan lomba-lomba ala 17 agustusan. Acara ini diakhiri dengan penyerahan sumbangan buku berjumlah sekitar 500 buku untuk perpustakaan umum yang diberi nama Taman Baca Masyarakat Rumah Gunung desa Pacekelan Purworejo, sumbangan perlengkapan sekolah berupa tas, buku, dan alat tulis lainnya kepada ratusan siswa-siswi kurang mampu di wilayah tersebut.

                              

inilah para pemenang lomba menggambar dan mewarnai dengan didampingi guru pengajar di sekolah dasar serta kakak-kakak dari Paramadina Social Care

nah kalo ini si kakak cantik ketua Paramadina Social Care sama salah satu siswi SD berprestasi yang telah memperoleh juara menggambar tingkat provinsi jawa tengah

*mudah-mudahan acara seperti ini dapat berlanjut dari tangan kita semua yang masih mampu dan mau mengupayakan demi terwujudnya generasi muda Indonesia yang berkualitas, Amin.

DUTA, NIKAH MASSAL di SENAYAN ???


bulan juli tanggal 19, 2011 jadi momen yang “alhamdulillah ya, sesuatu banget” -Syahrini style,red- (apaan sih ko pake bawa2 nama mbak syahrini segala..maap ya mbak, abis jargonnya lagi -in bangetttt..)

back to the topic, iya jadi tanggal 19 juli 2011 itu adalah hari yang cukup luar biasa buat gue dan kehidupan ber(cinta) musik gue.

awal kisah kita mulai dari teeekaaapeee -O Pe Je version-

Selasa pagi buta (karena masih gelap banget) dengan mata masih sepet karena belek masih bergelayut indah di sudut mata gue terpaksa mesti bangkit dari posisi sleeping beuty gue hasil dari nyanyian merdu sang alarm yang udah mirip suara kaleng cat limabelas ribuan dilempar dari patung pancoran. dengan setengah mateng eh setengah hati gue nglirik tuh yang namanya alarm yang nunjukin tulisan 04.30 di layarnya.

busyeeeeeeettttttt ada meeting ama presiden mana ampe bikin gue harus bangun jam seginiiiiiiiii??otak waras gue bertanya-tanya. tapi belum sempet dengkul gue jawab eh hape imut gue udah konser, ada telepon.

dengan nyawa masih separo gue jawab telepon, “halloooo, siapa nih??”

“siapa nih siapa nih, wooooyy nona besarrrr udah jam berapa nih cepet bangun!!!!” suara cempreng diseberang sana bikin kuping gue berasa mau meledak -lebay-

“emang ada apaann sih, masih subuh gini..” jawabku sambil tetep ngusel ke bantal guling.

“kita harus ke senayan nonaaaaaa, nikah massalllllll, kita udah ditungguin bapak lo nihhhhh” kata temen gue kesel.

“nikah massal??emang gue mau dinikahin sama siapa??” tanya gue tanpa ngerasa berdosa.

“giling lo yeee, kita kan mau ngurusin nikah massal dr IGCN, buruan banguuuuuuuuuuuunnnnn!!!!”

-IGCN = Indonesia Global Compact Network cabang United Nation Global Compact PBB di Indonesia, red-

“BUSYEEETTT KENAPA GAK BILANG DR TADI SIH, TELAT NIH” kaget setengah mampus sambil buru2 bangun.

singkat cerita jam 06.00 gue udah nangkring di halte busway duren tiga buat pergi ke senayan. catatan sejarah no. 1 *pertama kali seumur hidup naik busway dengan tarif masih Rp 2000 karena naik sebelum jam 07.00

sampai di senayan. Here you goooo The Largest Interfaith Mass Wedding 4541 couples in the World conducted in Jakarta!!!!!

bayangin guys, gue jadi panitia pernikahan massal 4541 pasang, bakal kaya apa capenya itu gedung istora senayan penuh sama pengantin. sejarah no. 2 pertama kali liat dengan mata kaki eh mata kepala sendiri pasangan pengantin sebanyak 4541 pasang.untungnya gue bukan panitia yg bagian ngurusin mereka, karena gue masih termasuk staff inti dikantor jadi gue cuma kebagian ngurus tamu undangan VIP sama VVIP, jadi gak terlalu remponglah yaaa…fiiiiuuuhhhh *rempong juga sih sebenernya ngurusin para menteri n orang2 kedubes. termasuk orang tua asuh gue yang notabene masih pegang jabatan President Direktur IGCN. *anyway hari ini beliau berdua cakep banget pake dandanan kaya abang none tahun 80-an kikikikik

sekitar jam 11.30-an waktunya break makan siang, acara masih berlanjut tapi lagi diselingin bintang tamu. gak sadar. ternyata tempat gue makan siang tepat didepan ruangan ganti kostum para bintang tamu, dalem ati gue *pantesan dari tadi banyak artis mondar mandir depan gue.

selese makan dilanjut acara ngegosip bareng staff inti lainnya. tiba2 ada yang tanya “siapa nih yang lagi ngisi (acara) dipanggung utama?”

awalnya sih gue gak peduli n sibuk cekakak cekikik sendiri sama temen lain, tapi begitu denger jawaban temen yang duduk disebelah gue langsung aja gue exited gitu,pasalnya temen gue jawab gini “itu si duta n the gank alias sheila on seven”

*GODDDDDD, gue kan idola setengah mampus ama mereka, huwwwwaaaaa

gue udah kegirangan n langsung nyetel TV paralel yang ada diruangan yang langsung nampilin kamera utama di panggung utama, tiba2 manajer gue bilang

“yaudah tungguin aja mereka turun panggung, kan ntar lewat depan sini kalo mau makan atau ganti baju, kan bisa foto bareng atau ngobrol2″

TEPAT. selese nampil mereka lewat depan tempat gue n langsung gue cegatin si duta buat foto bareng n ngobrol2.

sejarah no. 3 *ketemu, foto bareng, n ngobrol sama Duta n Erros.

 

fiuhhhhh terbayar sudah kelelahan seharian ini…. ^_^

buat liat berita tentang nikah massal ini, silahkan baca di link dibawah ini :

http://globalcompactasiapacific.org/gcasia/Discussions/Blog/tabid/101/EntryId/66/Worlds-Largest-Interfaith-Mass-Wedding-For-The-Low-Class-Economic-Society.aspx


Gara dapet tugas jadi ‘tukang telpon’ dari kantor buat lengkapin data invoice n si penerima telpon yang rada ribet denger alamat email yang cantik jelita punya daku..jadi deh gue gelagapan buat spelling abjad email gue…

alhasil pencarian NATO phonetic alphabet di mulaiiiiiiiiiiiii…hahaha

lumayanlah jadi nambah ilmu baru,…

kaya gini nih yang namanya Nato P A

A = Alfa
B = Bravo
C = Charlie
D = Delta
E = Echo
F = Foxtrot
G = Golf
H = Hotel
I = India
J = Juliet
K = Kilo
L = Lima
M = Mike
N = November
O = Oscar
P = Papa
Q = Quebec
R = Romeo
S = Sierra
T = Tango
U = Uniform
V = Victor
W = Whiskey
X = Xray
Y = Yankee
Z = Zulu/Zero

misalnya, erni nur izzati = echo romeo november india – november uniform romeo – india zero zero alfa tengo india

 

Selamat Mencoba!!!

Idiot


Ada satu cerita sukses tentang orang Singapura yang bernama Adam Khoo. Pada umur 26 tahun dia mempunyai empat bisnis yang beromzet US$ 20juta. Ketika umur 12 tahun Adam dicap sebagai orang yang malas, bodoh, agak terbelakang dan tidak ada harapan. Ketika masuk SD, dia benci membaca; maunya hanya main game computer dan nonton TV. Karena tidak belajar, banyak nilai F yang membuat dia semakin benci kepada gurunya; benci belajar, bahkan juga benci terhadap sekolah Saat duduk di kelas 3 dia dikeluarkan dari sekolah, dan pindah ke sekolah yang lain. Ketika mau masuk SMP, dia ditolak 6 sekolah, dan akhirnya masuk sekolah yang terjelek. Di sekolah yang begitu banyak orang bodohnya dan tidak diterima di sekolah yang baik itu, Adam Khoo termasuk yang paling bodoh. Di antara 160 murid seangkatan, Adam Khoo menduduki peringkat 10 terbawah. Orangtuanya panik dan menirim dia ke banyak les, tapi hal itu tidak menolong sama sekali. Di sebuah sekolah dengan nilai 0-100, rata-rata nilainya adalah 40. Bahkan guru matematikanya pernah mengundang ibunya dan bertanya, “Kenapa di SMP kelas 1, Adam Khoo tidak bisa mengerjakan soal kelas 4 SD?” Pada umur 13 tahun, Adam Khoo dikirim ke Super-Teen Program yang diajari oleh Ernest Wong, yang menggunakan teknologi Accelerated Learning, Neuro Linguistic Programming (NLP) dan Whole Brain Learning. Sejak saat itu keyakinan Adam Khoo berubah. Ia yakin bahwa dia bisa. Ditunjukkan oleh Ernest Wong bahwa semua orang bisa menjadi genius dan menjadi pemimpin walaupun awalnya goblok sekalipun. Dikatakan oleh Ernest Wong , “Satu-satunya hal yang bisa menghalangi kita adalah keyakinan yang salah serta sikap yang negative.” Kata-kata ini mempengaruhi Adam Khoo. Dia akhirnya memiliki keyakinan bahwa kalau ada orang yang bisa mendapatkan nilai A, dia juga bisa. Selama ini Adam Khoo bodoh, karena dia masih muda, naïf, dan menerima sepenuh hati kata-kata orang lain yang negative.

Untuk pertama kalinya dalam hidupnya Adam Khoo berani menentukan target-nya, yaitu mendapatkan nilai A semua. Dia menentukan goal jangka pendeknya, yaitu masuk Vitoria Junior College (SMA terbaik di Singapura), tujuan jangka panjangnya masuk National University of Singapore dan menjadi murid terbaik disana. Ketika kembali ke sekolah, Adam Khoo langsung take action dengan menempel kata-kata motivasional yang dia gambar sendiri dan belajar menggunakan cara belajar yang benar (yang selama ini tidak diajarkan di sekolah manapun), menggunakan teknik membaca cepat, cara mencatat menggunakan kedua belah otak, dan menggunakan teknik super memori, dan ketika Adam Khoo ditanyai oleh gurunya, dia bisa menjawab dengan tepat. Ketika teman-teman dan gurunya bertanya apa yang akan dia raih, dijawab oleh Adam Khoo bahwa dia akan menjadi ranking No.1 di sekolahnya, masuk Victoria Junior College dan National University of Singapore. Semua orang menertawakannya, karena tidak pernah terjadi dalam sejarah bahwa lulusan SMP tersebut masuk Victoria Junior College dan National University of Singapore. Bukannya jadi loyo karena di tertawakan, Adam Khoo malah semakin tertantang untuk semakin bekerja dengan cerdas dan keras untuk mencapai impian dan mengubah sejarah. Dalam waktu 3 bulan rata-rata nilainya naik menjadi 70. Dalam satu tahun, dari ranking terbawah dia menduduki ranking 18. dan ketika lulus SMP, dia menduduki ranking 1 dengan Nilai Ebtanas Murni A semua untuk 6 mata pelajaran yang diuji. Dia kemudian diterima di Victoria Junior College dan mendapatkan nilai A bulat untuk tiga mata pelajaran favoritnya. Akhirnya dia diterima di National University of Singapore (NUS) dan karena di universitas itu dia setiap tahun menjadi juara, akhirnya Adam Khoo dimasukkan ke NUS Talent Development Program. Program ini diberikan khusus kepada TOP 10 mahasiswa yang dianggap jenius. Bagaimana seorang yang tadinya dianggap bodoh, agak tebelakang, dan tidak punya harapan, serta menduduki ranking terendah di kelasnya bisa berubah, menjadi juara kelas dan dianggap genius? Nah, Anda sudah tahu apa yang dikatakan oleh Ernest Wong, “Yang menghambat kita adalah keyakinan yang salah dan sikap yang negative”. Kesuksesan Adam Khoo pertama datang dari perubahan keyakinan yang salah menjadi keyakinan yang tepat (dari keyakinannya “Saya bodoh, lulus saja susah” menjadi “Kalau orang lain bisa mendapatkan A, saya juga bisa!”)

Orang tua dan segenggam garam


Suatu ketika, hiduplah seorang tua yang bijak. Pada suatu pagi, datanglah seorang anak muda yang sedang dirundung banyak masalah. Langkahnya gontai dan air muka yang ruwet. Tamu itu, memang tampak seperti orang yang tak bahagia. Tanpa membuang waktu, orang itu menceritakan semua masalahnya. Pak Tua yang bijak, hanya mendengarkannya dengan seksama. Ia lalu mengambil segenggam garam, dan meminta tamunya untuk mengambil segelas air. Ditaburkannya garam itu kedalam gelas, lalu diaduknya perlahan.

“Coba, minum ini, dan katakan bagaimana rasanya..”, ujar Pak tua itu.

“Pahit. Pahit sekali”, jawab sang tamu, sambil meludah kesamping. Pak Tua itu, sedikit tersenyum. Ia, lalu mengajak tamunya ini, untuk berjalan ke tepi telaga di dalam hutan dekat tempat tinggalnya. Kedua orang itu berjalan berdampingan, dan akhirnya sampailah mereka ke tepi telaga yang tenang itu. Pak Tua itu, lalu kembali menaburkan segenggam garam, ke dalam telaga itu. Dengan sepotong kayu, dibuatnya gelombang mengaduk-aduk dan tercipta riak air, mengusik ketenangan telaga itu.

“Coba, ambil air dari telaga ini, dan minumlah. Saat tamu itu selesai mereguk air itu,

Pak Tua berkata lagi, “Bagaimana rasanya?”. “Segar”, sahut tamunya. “Apakah kamu merasakan garam di dalam air itu?”, tanya Pak Tua lagi. “Tidak”, jawab si anak muda.
Dengan bijak, Pak Tua itu menepuk-nepuk punggung si anak muda. Ia lalu mengajaknya duduk berhadapan, bersimpuh di samping telaga itu.

“Anak muda, dengarlah. Pahitnya kehidupan, adalah layaknya segenggam garam, tak lebih dan tak kurang. Jumlah dan rasa pahit itu adalah sama, dan memang akan tetap sama. Tapi, kepahitan yang kita rasakan, akan sangat tergantung dari wadah yang kita miliki. Kepahitan itu, akan didasarkan dari perasaan tempat kita meletakkan segalanya. Itu semua akan tergantung pada hati kita. Jadi, saat kamu merasakan kepahitan dan kegagalan dalam hidup, hanya ada satu hal yang bisa kamu lakukan. Lapangkanlah dadamu menerima semuanya. Luaskanlah hatimu untuk menampung setiap kepahitan itu.”

Pak Tua itu lalu kembali memberikan nasehat. “Hatimu, adalah wadah itu. Perasaanmu adalah tempat itu. Kalbumu, adalah tempat kamu menampung segalanya. Jadi, jangan jadikan hatimu itu seperti gelas, buatlah laksana telaga yang mampu meredam setiap kepahitan itu dan merubahnya menjadi kesegaran dan kebahagiaan.”
Keduanya lalu beranjak pulang. Mereka sama-sama belajar hari itu. Dan Pak Tua, si orang bijak itu, kembali menyimpan “segenggam garam”, untuk anak muda yang lain, yang sering datang padanya membawa keresahan jiwa.

Ibu…


Nak, bangun… udah adzan subuh. Sarapanmu udah ibu siapin di meja…”, Tradisi ini sudah berlangsung 20 tahun, sejak pertama kali aku bisa mengingat. Kini usiaku sudah kepala 3 dan aku jadi seorang karyawan disebuah Perusahaan Pertambangan, tapi kebiasaan Ibu tak pernah berubah.

” Ibu sayang… ga usah repot-repot Bu, aku dan adik-adikku udah dewasa” pintaku pada Ibu pada suatu pagi. Wajah tua itu langsung berubah. Pun ketika Ibu mengajakku makan siang di sebuah restoran. Buru-buru kukeluarkan uang dan kubayar semuanya. Ingin kubalas jasa Ibu selama ini dengan hasil keringatku.

Raut sedih itu tak bisa disembunyikan. Kenapa Ibu mudah sekali sedih ?

Aku hanya bisa mereka-reka, mungkin sekarang fasenya aku mengalami kesulitan memahami Ibu karena dari sebuah artikel yang kubaca. orang yang lanjut usia bisa sangat sensitive dan cenderung untuk bersikap kanak-kanak, tapi entahlah. Niatku ingin membahagiakan malah membuat Ibu sedih. Seperti biasa, Ibu tidak akan pernah mengatakan apa-apa

Suatu hari kuberanikan diri untuk bertanya, ” Bu, maafin aku kalau telah menyakiti perasaan Ibu. Apa yang bikin Ibu sedih ? ” Kutatap sudut-sudut mata Ibu, ada genangan air mata di sana. Terbata-bata Ibu berkata, ” Tiba-tiba Ibu merasa kalian tidak lagi membutuhkan Ibu. Kalian sudah dewasa, sudah bisa menghidupi diri sendiri. Ibu tidak boleh lagi menyiapkan sarapan untuk kalian, Ibu tidak bisa lagi jajanin kalian. Semua sudah bisa kalian lakukan sendiri ” Ah, Ya Allah, ternyata buat seorang Ibu .. bersusah payah melayani putra-putrinya adalah sebuah kebahagiaan.

Satu hal yang tak pernah kusadari sebelumnya. Niat membahagiakan bisa jadi malah membuat orang tua menjadi sedih karena kita tidak berusaha untuk saling membuka diri melihat arti kebahagiaan dari sudut pandang masing-masing.
Diam-diam aku bermuhasabah.

Apa yang telah kupersembahkan untuk Ibu dalam usiaku sekarang ?

Adakah Ibu bahagia dan bangga pada putera putrinya ?
Ketika itu kutanya pada Ibu, Ibu menjawab,

” Banyak sekali nak kebahagiaan yang telah kalian berikan pada Ibu. Kalian tumbuh sehat dan lucu ketika bayi adalah kebahagiaan. Kalian berprestasi di sekolah adalah kebanggaan buat Ibu. Kalian berprestasi di pekerjaan adalah kebanggaan buat Ibu. Setelah dewasa, kalian berprilaku sebagaimana seharusnya seorang hamba, itu kebahagiaan buat Ibu. Setiap kali binar mata kalian mengisyaratkan kebahagiaan di situlah kebahagiaan orang tua.”

Lagi-lagi aku hanya bisa berucap, ” Ampunkan aku ya Allah kalau selama ini sedikit sekali ketulusan yang kuberikan kepada Ibu. Masih banyak alasan ketika Ibu menginginkan sesuatu. ” Betapa sabarnya Ibuku melalui liku-liku kehidupan. Sebagai seorang wanita karier seharusnya banyak alasan yang bisa dilontarkan Ibuku untuk “cuti” dari pekerjaan rumah atau menyerahkan tugas itu kepada pembantu. Tapi tidak! Ibuku seorang yang idealis. Menata keluarga, merawat dan mendidik anak-anak adalah hak prerogatif seorang ibu yang takkan bisa dilimpahkan kepada siapapun. Pukul 3 dinihari Ibu bangun dan membangunkan kami untuk tahajud. Menunggu subuh Ibu ke dapur menyiapkan sarapan sementara aku dan adik-adik sering tertidur lagi…

Ah, maafin kami Ibu … 18 jam sehari sebagai “pekerja” seakan tak pernah membuat Ibu lelah..

Sanggupkah aku ya Allah ?

” Nak… bangun nak, udah azan subuh .. sarapannya udah Ibu siapin dimeja.. ”

Kali ini aku lompat segera.. kubuka pintu kamar dan kurangkul Ibu sehangat mungkin,kuciumi pipinya yang mulai keriput, kutatap matanya lekat-lekat dan kuucapkan,

” Terimakasih Ibu, aku beruntung sekali memiliki Ibu yang baik hati, ijinkan aku membahagiakan Ibu…”.

Kulihat binar itu memancarkan kebahagiaan. ..
Cintaku ini milikmu, Ibu…

Aku masih sangat membutuhkanmu. .. Maafkan aku yang belum bisa menjabarkan arti kebahagiaan buat dirimu..

Sahabat.. tidak selamanya kata sayang harus diungkapkan dengan kalimat”aku sayang padamu… “, namun begitu, Rasulullah menyuruh kita untuk menyampaikan rasa cinta yang kita punya kepada orang yang kita cintai karena Allah. Ayo kita mulai dari orang terdekat yang sangat mencintai kita. Ibu dan ayah walau mereka tak pernah meminta dan mungkin telah tiada. Percayalah.. . kata-kata itu akan membuat mereka sangat berarti dan bahagia.

Wallaahua’lam …

“Ya Allah, cintai Ibuku, beri aku kesempatan untuk bisa membahagiakan ibu…, dan jika saatnya nanti Ibu Kau panggil, panggillah dalam keadaan khusnul khatimah. Ampunilah segala dosa-dosanya dan sayangilah ia sebagaimana ia menyayangi aku selagi aku kecil ” , “Titip Ibuku Yaa Allah”